Psikologi Poker – Penyumbatan Mental

Mengejutkan untuk mengetahui betapa menyeluruhnya fungsi dasar kita terkadang mengendalikan pikiran sadar kita. Studi ilmiah telah menunjukkan bahwa tikus dan merpati, dan baru-baru ini hewan lain seperti sotong, dapat diajarkan untuk bereaksi terhadap tanda arbitrer tertentu dengan serangkaian perilaku tertentu: hewan belajar mengharapkan makanan dengan melihat atau mendengar, dan belajar menerima makanan dengan memanipulasi tuas, membunyikan bel, atau mematuk tempat tertentu. Melalui pembiasaan, mereka dikondisikan untuk secara konsisten percaya bahwa fenomena atau tindakan tertentu secara teratur mengarah pada hasil spesifik yang sama.

Selain itu, eksperimen tambahan menunjukkan bahwa begitu seseorang dikondisikan demikian di http://13.251.24.220/ , ia tidak akan belajar apa yang bagi pikiran yang lebih berkembang, seperti kita, mungkin tampak sebagai varian dari hal yang sama. Yaitu, begitu sotong mengetahui bahwa lingkaran merah muda berarti makanan akan datang dan titik biru berarti tidak ada makanan, itu akan membutuhkan warna tambahan untuk berarti tidak ada makanan. Ia tidak memiliki kapasitas untuk menghubungkan fenomena baru dan memungkinkan kemungkinan yang belum berpengalaman sampai sekarang.

Setelah mempelajari satu kondisi, pikiran tikus terhalang untuk kemungkinan lain, bahkan jika rangsangan berikutnya sama kuatnya atau bahkan lebih kuat. Jelas sekali? Sebelum Anda dengan rendah hati mengabaikan tikus, benteng, dan sotong yang lebih rendah (semuanya jauh lebih cerdas daripada yang diduga Manusia sebelumnya), tanyakan pada diri Anda sendiri apakah Anda belum pernah tersentak ke realisasi tiba-tiba dari kemungkinan sederhana yang sampai sekarang tidak pernah terpikirkan oleh Anda: seperti itu sekelompok orang-orang di atas menjalankan negara mungkin sama bodohnya atau bahkan lebih bodoh dari Anda?

Kadang-kadang sekelompok pemain bagus akan mendiskusikan saat makan siang tentang tangan yang baru saja mereka mainkan dan seseorang mungkin mengatakan betapa terkejutnya mereka karena orang di kursi 4 belum terlipat, dia telah bermain dengan sangat buruk. Di mana pemain lain mungkin menambahkan dengan puas, ya, dan dia memiliki banyak cerita tentangnya, hanya untuk menemukan bahwa selain satu pemain lagi di meja makan siang sepertinya tidak ada orang lain yang terlibat. Bersumpah satu sama lain untuk menjaga kerahasiaan, keduanya berbagi penemuan mereka dengan nada muram dan segera menemukan bahwa masing-masing memikirkan hal yang sama sekali berbeda: yang pertama memperhatikan bahwa setiap kali 4 memiliki tangan yang bagus, dia bertaruh dan mengepalkan tangannya. di atas meja dan tidak pernah melakukannya selain dengan tangan yang baik; pemain lain memperhatikan bahwa ketika 4 memiliki kartu yang lemah, dia gelisah dengan chipnya setelah memasang taruhan,

Sehingga pemain mengerikan di kursi 4 memiliki setidaknya dua perintah untuk mengkhianatinya, tetapi setiap pro hanya menemukan satu. Tapi di mana tertulis bahwa tidak pernah ada lebih dari satu perintah untuk ditemukan? Kedua pemain yang lebih baik telah menemukan petunjuk yang pasti dan kepastian itu menghalangi pikiran superior mereka untuk mendaftarkan petunjuk tambahan apa pun.

Ini bukan realisasi sepele. Faktanya, yang sering membedakan pemain terbaik adalah fleksibilitas mereka untuk belajar dan mengingat secara aktif sepanjang permainan sejumlah kata dari masing-masing lawan, mengklasifikasikan masing-masing menurut kepentingan dan masuk akal, meningkatkan kemungkinan menang.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *